7. Anda mengawal wang atau anda di kawal oleh wang?

Pernah satu ketika saya mengambil cuti pada waktu orang lain bekerja dengan satu tujuan iaitu ingin melihat gelagat manusia. Di dalam pemikiran, saya hanya ingin melihat gelagat manusia bekerja di Kuala Lumpur. Dengan permulaan memandu kereta yang menuju ke stesen komuter, saya melihat gelagat-gelagat manusia yang bekerja. Boleh dikatakan hampir kesemuanya tidak ceria, berlumba-lumba mengejar masa dan tahap tekanan memandu yang semakin meninggi. Dan setentunya ia boleh menjadikan seseorang itu mudah mendapat tekanan tinggi untuk lima ke enam tahun kemudian. Di dalam hati terdetik sesuatu, adakah kehidupan harian yang sebegini yang ingin saya tempuhi setiap hari?

Dengan senyuman yang sedikit sumbing, setentunya saya tidak mahu. Dengan menghayati lagu-lagu yang berkumandang, saya tersenyum sendirian. Setelah sampai ke stesen komuter, saya menikmati sarapan pagi bersama isteri tersayang. Sekali lagi sambil menikmati hidangan pagi, saya melihat pula gelagat-gelagat manusia yang berkejaran supaya tidak terlepas dengan komuter yang datang bersilih ganti. Ada yang membawa anak-anak kecil, ada yang berpakaian sehabis cantik dan hensem, ada yang berpakaian separa kemas dan pelbagai lagi gelagat manusia yang saya lihat. Adakah ini cara yang ingin saya pilih? Setentunya tidak kata suara hati yang memberontak.

Setelah selesai bersarapan, kucupan isteri di tangan sebagai tanda hormat dan kasih sayang hinggap sebagai perpisahan untuk isteri pergi menunaikan tanggungjawab sebagai pekerja yang berwibawa. Saya meneruskan perjalanan dengan menaiki komuter untuk sampai ke stesen yang lebih sibuk iaitu KL Central. Di dalam komuter, saya masih melihat gelagat-gelagat manusia yang menunggu dengan sabar untuk sampai ke destinasi yang dituju. Ada yang berdiri dan ada juga yang duduk. Setelah beberapa minit melihat, saya mengeluarkan senaskah buku kewangan sebagai mengisi masa lapang di dalam komuter tersebut. Setelah hampir setengah jam, destinasi yang dituju telah sampai. Dengan berjalan penuh santai, saya melihat kembali gelagat manusia yang berpusu-pusu dengan tujuan yang sama iaitu ingin sampai ke pejabat dengan masa yang ditetapkan. Alangkah bosannya hidup sebegini. Setelah merayau untuk beberapa jam, saya mengambil keputusan untuk pergi ke tempat yang lebih padat kadar manusianya iaitu stesen Masjid Jamek. Dengan berbekalkan kad Touch n Go, saya menetap destinasi yang kedua untuk saya tuju.

Disini saya boleh melihat gelagat manusia yang berada dalam lingkungan umur sekitar awal 20an sehingga 60an. Rata-ratanya berpakaian kemas untuk ke pejabat. Di dalam diri bertanya lagi, adakah saya ingin bekerja untuk orang lain sehingga umur yang sebegitu lanjut? Kenapa saya harus bekerja hingga di usia yang sepatutnya tidak perlu berkejar-kejaran sebegitu. Alangkah bagusnya saya mempunyai wang yang mencukupi untuk usia yang sebegitu. Adakah pakcik yang saya lihat itu, bekerja kerana wang atau kerana minat?

Pada pengamatan saya setentunya wang kerana tanpa wang, bagaimana pakcik tersebut ingin meneruskan kehidupan di dalam taraf hidup yang semakin meninggi. Dalam hati terdetik, saya tidak mahu hidup sebegini diusia tua saya. Biar saya tidak dikawal oleh telunjuk wang tetapi biarlah wang mengikuti arahan saya. Hari itu saya pulang dengan satu cabaran, ingin mengubah sesuatu yang ada penyelesaiannya. Setiap sesuatu perkara, ada caranya. Setelah memerah otak untuk beberapa ketika, saya mendapat satu kesimpulan. Menanam benih sebanyak yang mungkin dari sekarang dan tuailah bila sampai waktunya.

Oleh itu, saya mula membuat beberapa perkara supaya saya tidak lagi dikawal oleh wang tetapi saya yang mengawal wang. Saya mulakan dengan beberapa cara yang mungkin anda boleh praktikkan juga di dalam mengawal kewangan anda.

  • Aliran Kewangan Bulanan (Contoh 1 dan 2) pada bahagian Lampiran sebagai contoh untuk menguruskan hutang.
  • Menambah pendapatan sampingan supaya saya dapat mempercepatkan penyelesaian hutang-hutang negatif di dalam kehidupan.
  • Mula membaca risiko-risiko pelaburan yang ada dan melabur di dalam risiko yang saya boleh hadapinya dengan pulangan yang kompetitif.
  • Menghadiri beberapa seminar kewangan supaya menjadikan diri sendiri lebih celik kewangan dan mengetahui selok-belok kewangan yang senantiasa berubah-ubah.
  • Mencari beberapa mentor yang dapat mengajar saya secara lebih peribadi.

Sila Tinggalkan Pesanan... Terima Kasih

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s